Trip SATEBO (Samarinda-Tenggarong-Bontang)

Firman Lumi & Aku, We Are Backpacers Indonesia "pamer baju" :p 
     Jengjeeeeeng... Ketemu lagi dengan saya sang blogger lebay yang lagi rajin bertualang tiap bulan, ekhhh oh ekh.... Hahaha.
     Special appearance dalam kisah ini adalah Firman, Lumi, Desi dan Sukma. Mereka berempat adalah tamu kehormatan dari Grogot yang akan saya ajak city tour 3 kota yaitu Samarinda, Tenggarong dan Bontang. Berhubung kami memiliki jadwal yang padat dan jarak ketiga kota cukup memakan waktu diperjalanan jadi kami memutuskan mencarter mobil Xenia dari kamis sore hingga minggu malam. Kami diberi harga spesial oleh mas ogie (085247977969) yaitu 1 juta include driver+bbm dan kami menanggung makan+ferry Tenggarong PP.

Kamis, pukul 16.00 tanggal 18 Juni 2014.

     Yukkk mari...petualangan di mulai ketika mas ogie datang menjemput kami di waiting room terminal sungai kunjang. Tujuan pertama kami adalah :

Masjid tua "Shiratal Mustaqim" Kampung Baqa, Samarinda Seberang.

     Masjid kayu yang masih dalam bentuk aslinya. Di cat hijau dan kuning. Juga memiliki menara kayu yang tinggi. Ada sumur berbentuk segi empat yang dulunya berfungsi sebagai tempat mencuci kaki atau berwudhu. Interior dalam mesjid dihiasi dengan Mihrab berukiran indah dan lampu hias. Setelah puas berfoto di luar dan di dalam mesjid tua, kami pun bergegas melanjutkan ke tujuan selanjutnya.


Rumah bugis Cagar Budaya.

     Rumah ini menjadi cagar budaya yang ditetapkan oleh pemkot Samarinda. Rumah ini memiliki desain unik dan indah. Rumah yang berbentu rumah panggung dengan tiang tinggi sehingga kita bisa berdiri di bawah rumahnya. Didepan afa tangga tinggi sebagai akses masuk ke pintu masuk rumah panggung. Rumah ini sederetan dengan masjid tua. Jadi dijamin kalian pasti nenemukannya. Okeh lanjuuut, ke tujuan selanjutnya.

Kampung Tenun Sarung Samarinda.

     Sepanjang Jalan Pangeran Bendahara memang banyak dijumpai toko yang berjualan sarung samarinda. Keistimewaan sarung ini adalah proses pembuatannya yang masih tradisional yaitu memakai alat tenun bukan mesin. Jika ingin melihat proses penenunannya, silahkan masuk ke Gang pertenunan. Letaknya tepat di samping rumah cagar budaya Jl.Pangeran bendahara. Ktika memasuki Gang pertenunan, kalian akan melihat banyak mesin tenun yang diletakkan di teras depan rumah penduduk. Biasanya para ibu-ibu akan menenun sarung dari pagi hingga sore. Para wisatawan diperbolehkan berfoto atau belajar menenun dengan para penenun tanpa dipungut bayaran. Harga kain sarung Samarinda berkisar antara Rp.70.000,- hingga Ro.300.000,- tergantung benang pembuatnya. Yang paling mahal jelas yang terbuat dari benang sutera. Motif sarung samarinda sangat sederhana yaitu kain dasar hitam atau warna gelap dengan garis-garis merah yang membentuk kotak-kotak.
     Seru kaaaan!!! Jadi kalian wajib bertandang ke kampung baqa Jalan Pangeran Bendahara Samarinda Seberang. Disini, kalian mendapat 3 objek wisata yang wajib dikunjungi karena berkaitan dengan sejarah berdirinya Kota Samarinda yang didirikan oleh suku bugis pendatang. Di daerah ini tepat di samping masjid tua ada Makam Daeng Mangkona yang merupakan pendiri kota Samarinda. Berhubung kami kesorean, jadi kami tidak sempat berziarah ke makam ini. 
     Malam pun datang menyelimuti kota Samarinda. Kami pun meninggalkan kampung baqa dan menyeberangi jembatan Mahakam menuju Plaza Mulia. Yuppp...rencananya kami akan shopping di Hypermart dan Makan malam di foodpoint.

Kafe D'Puncak.

     Kafe ini terletak di jalan MT.Haryono Rawa Indah. Dulunya disebut gunung sampah karena pernah dijadikan TPA. Tapi sekarang daerah tersebut berubah menjadi wilayah perkantoran dan perumahan elite. Kafe ini terletak ditengah tanjakan sebelah kiri jalan. Interior kafenya biasa dengan konsep outdoor.  Namun pemandangan di luar kafe inilah yang sangat disukai pengunjungnya. Kafe ini menawarkan pemandangan malam hari kota samarinda yang indah berkilau. Kita bisa melihat bangunan pencakar langit kota samarinda, islamic center yang anggun & megah dan juga Jembatan Mahakam. Harga makanan dan minuman yang disediakan masih harga standar kafe anak muda tapi jangan kaget dengan pelayanannya yang lama terutama jika kalian memilih lantai dua sebagai tempat nongkrong. pokoke sabar ajaaaah hahaha...

Koleksi Foto Samarinda Tempoe Doeloe.

     Next...kita mengunjungi Rumah Mba Ellie Hasan yang terletak di Jalan Kyai Haji Achmad Dahlan. Yeppp, mengapa rumah Mba Ellie???karena mba Ellie memiliki koleksi foto jadoel Samarinda Tempoe Doeloe. Jadilah kami berenam menjadi tamu larut malam di rumah Mba Ellie Hasan. Untungnya Tuan rumah yaitu mba Ellie Hasan yang ditemani oleh Mas Tino Tindangen sangat baik hati mau menerima tamu dan membuka koleksi foto yang lengkap berpigura besar nan elegan yang tersusun rapi di perpustakaan rumah mba Ellie. Keren banget dah dokumentasi Foto Jadoel dan buku-buku perpustakaan mba Ellie. Setelah puas melihat foto dan juga berfoto ria di Rumah Mba Ellie, kami berpamitan pulang. Tujuan selanjutnya adalah...

Kampung Nasi Kuning.

     Letak kampung Nasi Kuning ini berada disepanjang jalan KH.Achmad Dahlan hingga ke Jalan Lambung Mangkurat. Keunikannya adalah jika nasi kuning dimakan saat sarapan, maka di kota samarinda, nasi kuning dimakan pada malam hari. Oleh karena itu lapak dipinggir jalan atau warung khusus yang berjualan Nasi kuning dibuka sejak jam 8 malam hingga jam 3 dini hari. Kampung nasi kuning ini baru terkenal sejak 3 tahun belakangan ini. Dicurigai...(ceileee)...nasi kuning marak dibeli sebagai alternatif makanan bagi karyawan yang pulang kerja shift malam. Hal ini sangat berkaitan dengan maraknya hotel, biliard, pub, klub hiburan malam di samarinda. Harga yang ditawarkan dari Rp.8.000,- hingga Rp. 15.000,- per porsi. Lauk nasi kuning bisa dipilih sesuai selera, mau ayam, daging atau telur.


Back to my home sweet home.

sungguh terlalu...tuan rumah ga diajak foto :D
     Okehhh, waktunya pulang ke rumahku untuk istirohat setelah perjalanan melelahkan mengunjungi 7  tempat yang oke banget di Samarinda.

Jumat, pukul 08.00 tanggal 19 Juni 2014.

     Setelah berpamitan dengan nyokap, kami berenam bersiap melanjutkan perjalanan city tour yang memasuki hari kedua. Hari ini jadwalnya pagi-pagi langsung menuju ke Islamic Center. Kami berlima berfoto di islamic center sambil mengagumi keindahan arsitekturnya. Setelah puas , kami pun melanjutkan perjalanan ke Tenggarong dengan mengambil rute via air putih dan menyeberang dengan menggunakan Ferry. Hanya dengan waktu 1 jam perjalanan dan membayar ferry Rp.20.000,-/mobil/oneway kami sampai di kota Tenggarong. berhubung menjelang waktu sholat Jumat, maka kami mampir di Mesjid Kedaton di belakang Museum Mulawarman. Mesjid kecil yang letaknya strategis karena berdekatan dengan keraton kesultanan Kutai. Setelah shalat Jumat, kami berjalan kaki melewati pasar souvenir di samping museum mulawarman.

Museum Mulawarman.

     Berhubung ada kegiatan Erau, Museum ditutup dan dijaga petugas keamanan. Tampak beberapa ibu-ibu sedang membuat motif naga dari beras yang diberi warna-warni. Pengunjung dilarang mengganggu kegiatan yang sedang berlangsung di teras dan aula dalam museum. Bagian depan museum di bentuk panggung dan ditutup kain kuning. Naga Erau berada di koridor samping kanan dan kiri museum mulawarman yang di beri tangga untuk menurunkan naga tersebut saat penutupan Erau. Berhubung tak bisa masuk ke Museum, kami hanya berfoto di patung Lembu Swana di taman depan Museum.
     Puas berfoto, kami berjalan menuju tepian pandan untuk makan siang sambil menikmati pemandangan sungai Mahakam. Harga makanan&minuman di warung tepian pandan masih sesuai standar warung makan di samarinda. Mengingat pengalaman terakhir makan di pasar  seni tenggarong berdua bersama po kirey, kami dikasi harga makan siang yg cukup fantastis. Tapi trip kali ini, Untuk nasi campur ayam goreng dan teh es di warung tepian pandan cukup merogoh kocek Rp.23.000,-  okeee, lanjut ke tujuan wisata selanjutnya.

Pulau Kumala.

     Pulau yang asalnya dari delta sungai mahakam yang kemudian diuruk secara kolosal agar terbentuk pulau buatan manusia. Pulau ini aman dari banjir saat pasang naik ataupun abrasi karena sekeliling pulau telah diturap. Untuk menyeberang ke pulau kumala, kita harus menyeberang dari dermaga penyeberangan pulau kumala. Didermaga ini disediakan lahan parkir kendaraam uang luas dan aman.
     Untuk menyeberang, kita harus naik ces atau ketinting yg berkapasitas 5 penumpang dengan membayar Rp.30.000,-/kapal one way. Diperlukan waktu kurang dari 5 menit untuk ke Pulau Kumala. Begitu ketinting bersandar di pulau kumala, kita harus melalui pintu gerbang masuk dengan membayar Rp.20.000,-/orang.
     Begitu kita masuk ke area pulau kumala, kita akan diantar oleh mobil wisata yang sangat unik dan jadul berkapasitas 7 penumpang secara gratis. Banyak wahana yang dibiarkan begitu saja, tidak dioperasikan seperti wahana sky tower dan kereta gantung. Intinya, pengunjung hanya memiliki kegiatan melihat-lihat bangunan, berfoto ria, duduk cantik di mobil wisata dan menikmati suasana seperti Jurrasic Park, hohoho. Kami mengunjungi bangunan yang berbentuk seperti Pura Hindu dengan sebuah kursi singgasana yang menjulang tinggi di atasnya. Menurut info dari supir, singgasana ini berada tepat ditengah-tengah Pulau Kumala.
      Setelah itu kami menuju Lamin Suku Dayak Tunjung dan Lamin Suku Dayak Benuaq. Tujuan selanjutnya kami diantar ke ujung hulu pulau kumala, yaitu lokasi Patung Raksasa sepasang Naga diatas Kolam beserta patung puteri Junjung Buih yang menaiki Lembu Swana. Karena memiliki jadwal waktu yang padat, akhirnya kami bergegas meninggalkan pulau kumala.
     Setelah puas menikmati beberapa objek wisata di kota Tenggarong, kini waktunya kami menuju Kota Bontang. Yuppp kami menyeberang kembali dengan Ferry menuju Kota Samarinda dan Selanjutnya menuju Kota Bontang. Begitu sampai di Samarinda, kami menyempatkan diri mengunjungi Counter Eiger di Jl. sentosa dan makan malam di warung makan terdekat.
     Jam 21.30 kami melanjutkan perjalanan dari samarinda menuju Bontang. Kami menyempatkan diri untuk beristirahat, mandi dan shalat di Masjid daerah Tanah Merah. Begitu jam 12 malam, kami sampai di luar pos satpam Hop 3. Kami berusaha menghubungi Pak Fadli, Nyot dan Mas Agus yang rupanya sudah tepar berjamaah hingga akhirnya kami berenam memutuskan untuk menginap di Hotel Surya di Tanjung Laut. Hotel yang murah meriah dengan fasilitas memadai. Kamar dengan double bed, tivi, kipas angin,kamar mandi dalam, dan sarapan pagi hanya Rp.80.000,-/malam. Sungguh harga backpacker banget apalagi kamarnya bisa menampung 4 orang. Okehhh udah lewat tengah malam, waktunya istirahat karena besok mesti di Laut seharian penuh.

Sabtu, 20 Juni 2014 pukul 06.00

     Tenggggggg...waktunya bangun. Begitu bangun langsung dapat telpon dari Pak Fadli yg mengkonfirmasikan bahwa Jam 08.00 kami semua harus berada di pelabuhan tanjung laut agar bisa secepatnya naik kapal pak haji Abdullah yang telah kami sepakati untuk dicarter Rp.1.200.000,- selama 2 hari.
     Okeeeh, waktunya mandi, dandan cantik dan sarapan di lobby hotel. Sarapan yang disediakan berupa kue-kue, kopi dan teh. Tepat jam 07.30 kami meninggalkan hotel menuju pelabuhan tanjung laut.
     Rupanya Mba Yunny dan Alif udah duluan sampai disana, selanjutnya kami, kemudian disusul rombongan pak Fadli, Nyot, mas putu, mas agus, Dyah, Wina dan mba Maya Hardi Cs. Setelah barang di naikkan di kapal, seluruh penumpang duduk cantik dikapal yang perlahan mulai  berlayar meninggalkan pelabuhan tanjung laut, maka petualangan hari ini resmi di mulai. #tsaaaaahhh™ ... ^_^

Terumbu karang Geladi (gelembung Gas Abadi).

     Akhirnya kembali juga ke spot ini. Mengingat pertama kali kesini pada tahun 2012 di ajak rame-rame bersama mas Ipoel Taripang. Waktu itu sih cuma sebentar snorklingnya, ga sempat liat gelembungnya tapi terumbu karangnya cukup menawan hati keindahannya. Setelah 2 tahun kemudian, yaitu hari ini, i'm back! Dengan penuh tekad ingin bermain bersama gelembung gas bawah laut namun hal itu berubah sejak negara api menyerang... (Ekh....lha kok) hohoho gelembungnya oke banget, yang ga oke itu karangnya. Kok ada yang rusak ya? Terlihat beberapa transplantasi karang. Uwewww, ternyata disini juga karang menderita. Mana banyak rumput laut yang menusuk kulit jika terkena langsung dan visibilitasnya juga kurang jernih. fyuuuh, cukup sebentar aja disini sambil mengawasi Firman & Lumi berfoto diantara gelembung gas. Udah puas foto-fotonya, semuanya disuruh naik kapal danmelanjutkan ke tujuan selanjutnya.

Rumah Merah.

     Yep, denotasi kata secara harfiah. Rumah yang dibangun oleh Perusahaan lokal untuk beristirahat. Siapapun boleh ke sini. Ada fasilitas toilet juga.  Airnya jernih dan ada hamparan terumbu karang yang mengelilingi rumah tersebut. Katanya teman sih, jikalau surut, pasir di dasar rumah merah bisa kelihatan, tapi yaitu...kapal ga bisa bersandar. Dirumah merah ini pun, kami hanya beristirahat sebentar. Sekarang langsung menuju primadona wisata kota Bontang, yaitu....

Pulau Beras Basah.

kece kan hasil jepretanku ^_^
     Begitu sampai di dermaga, terlihat cukup banyak kapal dan speed boat yg bersandar dan menjemput penumpang. Maklum, hari sabtu ini adalah hari libur setelah pagi tadi kebanyakan sekolah telah membagikan Raport bagi para siswa.
Makan Sore ikan bakar hasil tangkapan para Spereopon ganteng!
    Kami pun mulai memindahkan barang untuk diangkut menuju rumah pondok yang terdekat dengan ujung dermaga. Lokasi kemah sama seperti trip sebelumnya, agar mengantisipasi pasang naik air laut di malam hari. Begitu sampai, kami langsung mendirikan 3 tenda, yaitu tenda Firman, tendaku dan tenda mba Yunny. Setelah selesai, tas ransel langsung diamankan di tenda, peralatan masak dan logistik diletakkan di teras rumah pondok yang berada tepat dibelakang tenda kami. Selanjutnya, masaaaak! ^_^ kami semua ga ada yang sempat membeli nasi bungkus untuk makan siang.
     Kompor portable dan nesting udah khusus dibawa untuk mba Chef Yunny Touresia. Ikan juga sudah tersedia, hasil dari para spereopon yg melakukan spearfishing di geladi dan rumah merah. Ikan hasil tabgkapan langsung disiangi dan dibakar oleh teman-teman Borneo Freedivers. Mba Yun dapat jatah baby lobster dan ikan kerapu. Katanya mau dibikin sup seafood super lezat slurrrrpppp. So...piyeee masaknyeee???nestingku cuma 3 panci, dan satunya bocor abis dibawa pulang dari Semeru. 1 panci udah dikontrak untuk sup seafood lobster kerapu. Untungnya mba maya Hardiansyah punya Nesting dan Tranggia
 Wooowww, baruuuu pula! Itu nestingx pasti >500 ribu belom lagi kompir outdoornya 180 ribuan. Manteb mba may! Demi kemping perdana sampai bela-belain beli outdoor gear, saluttt!
     Cuma, yaitu...kompor outdoor model kuncup gitu kebanyakan cepat rusak pemantiknya, bahkan kompor outdoor yang modelnya sering dipake pendaki gunung juga sering rusak pemantiknya, kalo enggak, ya aliran gasnya yang bermasalah. untung-untungan sih, alnya ada yang bagus tahan lama, tapi selebihnya kayak punya teman-teman, udah pada rusak semua 2 model kompor tersebut.
     Makanya daku beli kompor model segi empat dengan tabung gas butane, meski lebih besar dari kompor pendaki biasanya, tapi sejauh ini asik dipake masak dan ukurannya yang kecil enak dibawa kemana-mana. beli kompornya di UD. Arjuna Raya seharga Rp.185.000,-.
     Terus nesting nih, nesting yang dijual di Counter Eiger itu luammma masaknya, mungkin karena pancinya terlalu tebal. Kalo nestingku dah limited edition loh,ga di produksi lagi. Belinya 90 ribu (2012) di komunitas pendaki gunung. Pancinya dibuat dari bahan aluminium daur ulang. Masaknya pun mudah dan cepat.
     Jadi...untuk outdoor gear jangan terkecoh merek ya! Yang bagus belum tentu fungsional. lebih baik konsultasi dengan teman yang suka kegiatan outdoor, biasanya punya pengalaman tentang perlengkapan outdoor yang baik.
     Okehh lanjut ceritanyah, setelah mendapat pinjaman kompor dan panci, kami langsung memasak nasi. begitu ikan sudah selesai dibakar, langsung deh dihampar di beranda pondok. Untung 2 panci nasi udah selesai dimasak, jadilah kami semua makan rame-rame.
     Awwww...ikan bakar...daku kurang selera. Sudah terekam di otak, ikan karang jenis tertentu memiliki racun yang di tandai dengan warna warni mencolok pada ikan. Yeppp salahkan aja otakku yang duluan parno gegara keseringan nonton NatGeo Chanel. Jadi ga enak nih sama Pak Fadli dan kru Spereopon. Mohon dimaklumin hahaha aku orangnya pemilih makanan, sampai dibilangin mama ku, aku ini bakal ga bisa hidup di hutan hahahaha belum tauuu sidin aey :p
     Akhirnya daku makan mie di warung setempat. Indomie rebus Rp.5.000/porsi. Sayang, timingnya ga tepat! Pak Fadli menyuruh bu warung untuk menggratiskan mie pesananku, padahal daku sudah membayar mie tersebut duluan, haissssh lain rezeki wuahahahaha.
     Daku udah kenyang, waktunya jadi fotographer di speed boat. Firman, Lumi, Sukma, Desi, Alif dan mba Yun akan naik banana boat untuk berkeliling pulau beras basah dengan bayaran Rp.25.000,-/orang kapasitas banana speed boat 6 orang. Berhubung aku ogah diajak naik banana boat, sangat jelas ogah!!! karena ngapain bayar orang untuk menjatuhkan ke air belum lagi resiko kemasukan air atau luka, hahaha. So....plisss biar daku jadi photographer keren di speed boat yang memfoto mereka berenam di banana boat. Begitu speed boat mulai jalan, aseli ngeriiiiik!!! Dengan tas kamera di bahu kiri dan kamera SLR ditangan kanan, terombang-ambing di speed boat yang melaju dengan kecepatan tinggi. Pikiran cuma satu, jangan sampai kamera SLR nya terlepas atau terbentur benda keras. Saat inilah manfaat ilmu meringankan diri ku yang sudah terasah sejak trekking di hutan teluk sumbang hingga caving di Gua Pampang (2012-2014) benar-benar terasa eciyeeeekhhhh... Keseimbangan tubuh harus bisa melawan goncangan speed boat yang melaju dan langsung menikung tajam. kalo enggak, ya wassalam...terpental deh didalam speed boat, dengan posisi ga vertikal lagi. Lebih parahnya lagi kamera SLR 4 jutaan melayang dan langsung freedive di laut lepas. Jadi pemirsa, dont try this if you're not qualified hohohoho.
     Putaran terakhir setelah 10 menitan terhempas di speedboat, supir langsung menikung tajam hingga pengendara banana boat terhempas jatuh dari tempat semula. Cilaka 13 deh jadinya, si supir ngejatuhin mereka di laut yang dangkal, habis deh pada luka-luka. sukma lututnya berdarah dan desi lututnya merah gara-gara terbentur dasar laut. turut berduka teman-teman ! semoga sopir speed boat dapet balasan yang setimpal di akhirat kelak. emang harus hati-hati nih teman-teman. karena korban supir speed boat yang lainnya adalah para wisatawan yang asik snorkling di antara terumbu karang. kasusnya kena baling-baling speed boat penarik banana boat yang ga tau-tau ada orang yang lagi snorkling di laut.
     Makanya Beras Basah itu paling asyik dikunjungi selain hari minggu, dihari yang bukan hari Libur biar terasa pulau pribadinya.
       Di Beras Basah sudah berdiri sebuah Musholla. Tempat berwudhu nya ajah yang kurang sip. Untuk berwudhu kita boleh meminta air gratis di WC/Kamar mandi Pra Bayar milik warga pengelola pulau. Biasanya ibu-ibu penjual air menyediakan botol air mineral 1 liter  gratis untuk pengunjung yang ingin berwudhu. Untuk arah kiblat, sebelah barat ya?!berhubung ga ada mihrab atau penanda arah kiblat didalam musholla, untuk menentukan arah barat, patokannya matahari tenggelam di ujung dermaga pulau. Jika ragu-ragu jangan segan-segan bertanya kepada warga pulau.
     Lanjuuuut, malam datang waktu makan malam pun tiba. Yeeepppp ikan bakar lagi...berhubung beras sisa sedikit, ga cukup untuk memberi makan seluruh pasukan jadinya kami memasak ubi yang dibawa Mba Yunny. Ubi nya di rebus semua, special untukku di goreng hohoho. Sup ikan kerapu dan baby lobster dihangatkan. makan rame-rame lagi dengan menu ikan bakar, ubi rebus, sambal tomat goreng, dan sup ikan lobster.
     Abis makan malam, aku, Firman, Lumi, Mba Yunny, Desi dan Sukma pergi ke dermaga. Kami berfoto dan bersantai sambil berbaring di lantai dermaga. Angin malam terasa sejuk, hingga membuat ngantuk. Kami pun kembali ke tenda dan meneruskan bobo karena besok perjalanan kami masih panjang dan melelahkan. Aku memutuskan bobo di beranda rumah pondok dengan beralaskan matras dan memakai sleeping bag. Asik banget tidurnya serasa dikipasin. Begitu bangun, udah subuh aje! Langsung deh ke kamar mandi. abis tuh ngeliat sesisir pisang nganggur jadi pengin ngegoreng tuh pisang. Okeee sarapan kita kali ini adalah pisang goreng buatan chef noru. Kompor dinyalakan, minyak di nesting dipanaskan, pisang dikupas dan dipotong-potong biar kelihatan lebih banyak supaya semuanya dapat nyicip. Pisang goreng kloter pertama langsung dipersembahkan kepada empunya pisang, yaitu Mba Yunny dan Alif. Ga lupa juga nawarin Pak Fadli pisang goreng. Setelah semua digoreng, pisangnya dibagi 3 bagian, 1 bagian untuk pasukan mba Maya, 1 bagian untuk pasukan Nyot dan mas putu, 1 bagian untuk pasukanku.
      Selesai sarapan pisang goreng, ekhhhh....di sodori ikan bawis yg buanyaaaak. Udah eneg 2x makan selalu ikan bakar, akhirnya ikan bawis pun digoreng sebagian mumpung masih ada sisa minyak bekas goreng pisang tadi. Ternyata ikan bawis goreng lebih menggugah selera, tapi kalo aku yang masak, selalu...udah kenyang duluan sebelum menyicipi hasil makanan sendiri. Ikan bawis goreng pertama dipersembahkan kepada pak Fadli, jatah ikan bawis goreng selanjutnya diberikan ke Mba Yun yang makan berdua dengan alif. Ikan goreng selanjutnya diberikan kepada Lumi, Sukma dan desi. Selanjutnya ke Mas Abie dan ikan goreng terakhir dilimpahkan ke Firman yang udah siap dengan sepiring nasi. Daku dipaksa ikut makan gara-gara ga ada makan sejak kemarin sore. Rasa ikan bawis goreng ternyata emang enak cuyyy!palagi gratisan ga perlu beli, cukup mengandalkan dari hasil tangkapan para spereopon.
     Berhubung 2 tenda udah dibongkar dan dirapikan oleh Lumi, Desi dan Sukma, jam 08.30 kami sudah duduk santai menunggu kapal untuk pulang ke Bontang. Jam 09.00 kami sudah naik ke kapal dan mulai meninggalkan dermaga Beras Basah dan menuju pelabuhan tanjung laut.
      Rupanya Mas Ogie udah sampai di pelabuhan tanjung laut lebih cepat. Bahkan mas ogie sempat ketiduran menunggu kapal kami datang. jam 10.00 kami berpisah dengan Mba Yunny dan rombongan mba maya serta pasukan borneo freediving&spearfishing. Sekarang tujuan kamu selanjutnya adalah sebuah Cafe.

Cafe Singapore.

     Sebuah cafe di daerah tanjung laut yang memiliki miniatur patung merlion seperti yang menjadi ikon kota singapura. Bedanya, patung di cafe ini jamura bwooo dan air mancurnya nyala dari sore hingga malam. harga makanan&minuman di Cafe ini sedikit diatas rata-rata harga di cafe-cafe bontang kuala. Dari siang-sore kafe ini tutup tapi pengunjung diperbolehkan masuk untuk berfoto dengan miniatur patung merlion.

Bontang Kuala.

     Daerah ini dikenal sebagai pusat rekreasi warga kota bontang. Disini ada pusat souvenir khas bontang, kampung diatas air, restoran terapung dan pusat wisata kuliner. Berhubung pusat kulinernya berada ditepi laut dan harus melewati jalan kayu yang berisik. Kendaraan roda 4 harus diparkir diluar area kampung diatas air atau didekat warung penjual souvenir. Jadi bagi yang menggunakan mobil harus berjalan kaki agak jauh sambil menikmati suasana ramai dikampung diatas air.  yang pakai motor, bisa melewati jalanan kayu hingga ke tempat parkir pengunjung.Di tepi laut, terdapat cafe, warung makan, panggung hiburan dan dermaga. Jangan lupa merasakan kuliner khas Bontang yaitu Gammi Bawis dengan ketan. Harga makanan&minuman di sini sangat murah meriah.

To be continued after comercial break :D



narsiz at Cafe Singapore Tanjung Laut


Rumah Tradisional Bugis di Bontang Kuala


Wajah Mba Ellie Hasan yang paling sumringah


at Bontang Kuala Gate


Tugu Ekuator Tanjung Santan


Diorama raksasa patung Putri Junjung Buih, Lembu Swana & Sepasang Naga


Islamic Center, kebanggaan Kota Samarinda
Patung Merlion KW 2 di Cafe Singapore Tanjung Laut

Komentar

  1. Balasan
    1. udah di apload nih mas aprie ^_^

      Hapus
  2. Bagus2 fotonya n lengkap ulasannya.. :)

    BalasHapus
  3. Mau ksna ada no hp yang bisa dhubungi

    BalasHapus
    Balasan
    1. mohon maaf lambat membalas, silahkan cari saja mobil travel yg bisa dicarter untuk keliling kota tenggarong samarinda bontang, bisa dalam 2 hari 1 malam, atau kalo mau santai 3 hari lah, biar puas menikmati. cari mobil travel yg sopirnya biasa mengantar wisatawan, biar ga nyasar. kalo boleh saya rekomendasikan teman saya, sopir travel yg biasa membawa wisatawan ke pulau beras basah hingga ke Labuan Cermin Biduk biduk, Mas Hambali 081255585666

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Rute menuju Kepulauan Balabalagan